Lembaga Independen Non-Pemerintah yang bercita-cita melestarikan kehidupan lingkungan pertanian untuk mewujudkan kemandirian keluarga tani laki-laki perempuan secara adil terhadap sesama petani, lingkungan serta pihak-pihak yang terkait dengan petani dan pertanian.

Forum Tani

Forum Tani Dampingan lesman di Kab. Boyolali
Forum Tani Dampingan lesman di Kab. Kulon Progo
Forum Tani Dampingan lesman di Kab. Gunung Kidul

Unit Program

Kerjasama

Media Kampanye

Poster
poster

Download this version (Large ) Download the large size

----------------------

 

joomla visitors

Fanspage

Lesman Boyolali

Sekolah Lapang

Copy-Paste

Kalau Anda tertarik dengan Artikel diatas dan berniat
untuk meng-copy-nya serta menyebarluaskannya. Jangan malu-malu, copy aja langsung atau save as lewat menu bar. Boleh diubah, dimodifikasi, dan diperkaya, asal tetap mencantumkan credit-nya dan alamat URL-nya. Diperbolehkan selama untuk tujuan kebaikan, tidak melanggar hukum, norma-norma etika dan kesusilaan, tidak menyinggung SARA, dan BUKAN UNTUK TUJUAN KOMERSIAL.
Untuk tujuan yang terakhir ini harus bayar Royalti; salam Lesman

Angket

Apakah Pertanian Organik ?
 

Tautan Lesman

Lesman on Facebook
Lesman on twitter
Lesman on Youtube
Lesman Photo Dokumentation

Tamu online

Ada 21 tamu online

Data Pengunjung

DATA PENGUNJUNG Mulai Oktober 2008
mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterHari ini442
mod_vvisit_counterKemarin910
mod_vvisit_counterMinggu ini2333
mod_vvisit_counterBulan ini13324
mod_vvisit_counterSemua1433031
___________

lestarimandiri.org

Narang
Mulyono
Heni

Hardono

 


Perkembangan Harga Beras di Pasar Dunia

( lesman - dok ) Menurut berita yang dirilis oleh kantor pusat FAO, harga beras dunia dalam tiga bulan terakhir telah mengalami penurunan sejak bulan Juni 2008. Dibandingkan dengan harga beras bulan Mei 2008, berdasarkan indeks harga FAO turun dari 322 menjadi 281 di bulan Agustus 2008 atau terjadi penurunan sekitar 12,7%. Penurunan terjadi untuk beras jenis Indica dan Aromatic,  sementara untuk jenis Japonica harganya mengalami sedikit kenaikan.

 

Sebagaimana dimaklumi bahwa harga beras di pasar dunia mencapai harga rekor tertinggi pada bulan Mei 2008, tetapi pada bulan Agustus ini harga beras mengalami penurunan harga, dimana penurunan tertinggi dialami oleh beras Vietnam dengan variasi penurunan antara 36,7% (Vietnam 25%) dan tertinggi 39,8% untuk jenis Vietnam 5%. Beras asal Thailand juga mengalami penurunan yang berarti, yakni sekitar 18,25% untuk jenis Thai White 100% second grade, 24,3% untuk jenis beras Thai 25%. Jenis beras Pakistan juga mengalami yang cukup tajam yakni sebesar 28,7%. Tetapi untuk jenis beras Basmati Pakistan stabil pada level 1100 US$/ton, sedangkan jenis US California Medium Grain mengalami peningkatan dari 1036 US$/ton bulan Juli menjadi 1054 US$/ton pada bulan Agustus 2008.

 

Analis dari FAO menyebutkan bahwa trend penuruna harga beras dunia disebabkan meningkatnya supplai beras ke pasar dunia dari beberapa produsen utama dunia, seperti Thailand, Vietnam, Pakistan dll. Masih sulit dipastikan apakah kecenderungan harga ini terus berlanjut karena masih sangat tergantung pada tingkat produksi pada musim panen berikutnya di bulan Oktober dan Nopember 2008 mendatang. Selain itu fenomena bencana alam seperti topan dan banjir juga akan sangat mempengaruhi tingkat kebutuhan negara importir beras seperti Philippina, sehingga fluktuasi harga ini masih sangat stabil.

 

Dampak bagi situasi beras di dalam negeri

 

Dengan mengacu rilis FAO tentang situasi terakhir harga beras dunia, nampaknya harga beras masih akan mengalami penurunan meskipun harga yang ada saat ini masih tetap dari harga beras pada tahun 2007 (kisaran harga 275 – 677 US$.ton). Pengamatan perlu terus dilakukan khususnya melihat tekanan penurunan harga beras Thailand dan Vietnam yang mencapai kisaran 20% dibandingkan bulan Mei 2008. Pengamatan ini penting terkait dengan kestabilan harga beras di kawasan ASEAN yang tentunya akan berdampak langsung kepada harga beras dalam negeri.

 

Pada saat ini harga beras di luar negeri lebih tinggi dari harga dalam negeri, hal ini akan mendorong terjadinya penyelundupan beras ke negara tetangga seperti Malaysia, Singapura, Philippina seperti yang disinyalir oleh sebuah harian ibukota melalui beberapa “pelabuhan tikus” di wilayah perbatasan, kondisi ini tentunya apabila benar adanya akan mengancam ketahanan pangan nasional. Sebaliknya apabila harga beras di dalam negeri lebih tinggi daripada harga di pasar dunia, maka akan mendorong penyelundupan beras ke dalam negeri, yang tentunya akan mengancam kehidupan para petani sebagai produsen beras. Hal ini tentu harus kita hindari mengingat beras bagi Indonesia bisa dijadikan sebagai komoditi politik.

                                          Dit. Pemasaran Internasional

                                          Ditjen PPHP

Share/Save/Bookmark
 
Bookmark and Share Subscribe Bookmark and Share Free Sitemap Generator
Warning: include_once(analyticstracking.php) [function.include-once]: failed to open stream: No such file or directory in /home/lestarm/public_html/templates/aurora/index.php on line 312

Warning: include_once() [function.include]: Failed opening 'analyticstracking.php' for inclusion (include_path='.:/usr/lib/php:/usr/local/lib/php') in /home/lestarm/public_html/templates/aurora/index.php on line 312